Selasa, 28 Maret 2017

Lima Cara mendapatkan Kualitas Pengajaran

1. Tujuan pengajaran-hak prerogatif guru

Jika dirasakan dalam hal aspek siswa yang seorang guru seharusnya menghadiri, tujuan dari setiap proses pengajaran dapat melihat di mana saja sepanjang kontinum. Pada salah satu ujung tujuan kontinum pengajaran ini sangat terstruktur dan wajib. Di ujung lain itu adalah struktur gratis di mana kekuasaan diskresi guru menetapkan tujuan dan itu adalah murni pilihan / nya. Dalam wajib, sisi terstruktur ada silabus yang ditentukan, tujuan pembelajaran eksplisit dan keterampilan kognitif konsekuen untuk dikembangkan pada siswa dengan tindakan mengajar. Di sisi terstruktur kontinum, guru diharapkan untuk menangani aspek-aspek siswa yang tidak ditentukan dalam silabus tetapi sangat diperlukan untuk asimilasi efektif dan penguasaan segala sesuatu yang ditentukan dalam sisi wajib terstruktur. Mereka dikenal sebagai "non-otak" aspek kehidupan siswa. Mereka termasuk pola pikir siswa, motivasi belajar, usaha, penetapan tujuan keterampilan, / kebiasaan belajar nya, self-efficacy dll Apakah seorang guru harus memperhatikan dimensi-dimensi kehidupan siswa adalah murni tunduk pada kekuasaan diskresi dari guru.

Dalam hal ini, kualitas pengajaran tidak eksklusif soal mentransfer pengetahuan yang ditentukan dalam silabus. Tapi itu sangat terkait dengan kesediaan guru untuk menjelajahi daerah-daerah non-wajib dalam hubungan guru-murid. Dalam ranah aspek non-wajib guru hubungan guru-murid dapat menjalankan kekuasaan otonom sebagai tidak ada yang bisa mempertanyakan pilihan dia membuat di sini. Dia / dia bebas untuk latihan inklusivitas dalam mengajar dengan memperhatikan emosional,, aspek sosial psikologis belajar atau untuk tetap benar-benar tahan terhadap ini "non-otak" aspek siswa belajar.
baca juga : Yuk, Workshop e-Learning EDMODO 2016 kota Tanjungbalai
Tapi kenyataan pahit, aspek non-otak belajar seperti motivasi, kebiasaan belajar, self-efficacy, ketahanan dll memiliki peran penting dalam berfungsinya banyak aspek kognitif pembelajaran seperti pengolahan informasi, perhatian, retensi, mereproduksi atau mengingat kembali dari belajar materi (memori), keterampilan kreatif, penalaran dll temuan penelitian yang sedang berlangsung di berbagai cabang psikologi, pendidikan, ilmu saraf dll menjamin untuk itu.

2. Evaluasi Pengajaran di era ledakan pengetahuan

Keberhasilan yang sebenarnya mengajar terletak pada kesediaan guru untuk memperhatikan aspek kognitif maupun non-kognitif otak siswa dan mengatur mengajar sesuai. Tidak institusi pendidikan banyak memiliki peraturan sistemik untuk mengevaluasi apakah mengajar adalah semua inklusif. Tapi semua lembaga menaksir mengajar profesional untuk aspek yang lebih obyektif seperti menyelesaikan topik pada waktu yang tepat, jam kelas guru menghabiskan dengan siswa, evaluasi tepat waktu tugas, tes kelas dilakukan dll banyak institusi, mengevaluasi guru untuk kualitas mereka mengajar terutama terbatas kriteria persentase siswa yang keluar berhasil dalam pemeriksaan. Di luar itu, lembaga-lembaga tidak menyelidiki ke dalam pertanyaan yang berkaitan dengan pengajaran berkualitas.

Lulus persentase siswa tidak pernah bisa menjadi kriteria yang dapat diandalkan untuk menilai kualitas pengajaran di era ledakan pengetahuan di mana guru adalah salah satu sumber segudang tersedia pengetahuan. sumber yang tak terhitung seperti pusat pendidikan lokal, mesin pencari internet, kursus online gratis di ujung jari populasi siswa. Untuk mahasiswa guru dunia modern hanya tokoh formal dalam proses akuisisi pengetahuan. Dibandingkan dengan sumber digital raksasa seperti internet, repositori guru pengetahuan terbatas dan agak rendah. Selain itu, ketersediaan video ceramah interaktif pada setiap topik di bawah langit melemahkan perlunya menghadiri ruang kelas nyata untuk belajar. Oleh karena itu lulus persentase tidak selalu merupakan produk eksklusif mengajar kelas kamar dan tetap bukti untuk kualitas dalam mengajar.

3. Kelas mengajar guru adalah raja.

keterampilan sosial yang dapat dikembangkan oleh menghadiri sekolah selama tahap-tahap awal adalah faktor utama yang memaksa orang tua untuk menyekolahkan bangsal mereka ke sekolah. Dalam era teknologi, profesi mengajar terus berdetak hanya karena satu-satu tatap muka hubungan kelas ruang suasana dapat menawarkan kepada siswa. Oleh karena itu kualitas pengajaran ruang kelas adalah masalah mempertahankan kualitas yang satu-satu hubungan. Hal ini tidak pernah soal mentransfer pengetahuan melainkan adalah masalah kualitas dengan yang pengetahuan ditransfer. Kualitas ini adalah murni fungsi dari inklusivitas dengan yang guru Penawaran di kehidupan siswa. kekuasaan diskresi guru menentukan kualitas yang sebenarnya dari ajaran karena tidak ada hukum bersikeras mengajar semua termasuk.

Tidak ada peraturan sistemik bersikeras guru yang harus hadir untuk aspek-aspek sosial, emosional, psikologis atau moral kehidupan siswa. Menipisnya pendidikan berkualitas di setiap masyarakat adalah karena kurangnya strategi yang layak untuk memastikan apakah ada inklusivitas dalam mengajar. Apakah mengajar berlangsung untuk mentransfer pengetahuan atau mengubah kehidupan siswa adalah pertanyaan penting.
baca juga : Salam Kenal : BJGP-Rizal, Pembelajaran Online Guru Elektronik
Tidak ada profesi adalah sebagai misterius seperti mengajar adalah. Tidak ada yang bisa menilai secara objektif apa yang seorang guru tidak di dalam ruang kelas. siapa pun juga tidak bisa membatasi kegiatan guru di kelas dengan menyarankan apa yang dia / dia harus melakukan. Kualitas suasana kelas adalah hak prerogatif seorang guru yang berkualifikasi. Subjektivitas di mana hubungan guru-murid yang berfungsi begitu genting guru memiliki kebebasan total untuk personalisasi itu. Bahkan evaluasi siswa guru tidak dapat membuat dampak yang cukup besar pada 'bagaimana seorang guru berkaitan dengan / nya ruang profesionalnya'. Tidak heran pendidik dan upaya penelitian mereka tidak melayani banyak untuk kriteria untuk pengukuran dan evaluasi proses pengajaran untuk kualitas.

Sejauh ini ada beberapa alat yang valid untuk mengevaluasi efektivitas pengajaran. aura misterius di sekitarnya guru begitu menawan dan otonomi guru dalam ruang kelas begitu unggulan yang ada kekuatan dari luar dapat mengekang itu. pembatasan sering administratif atau aturan dan peraturan dari sistem tidak dapat menembus penghubung dikembangkan antara guru dan / siswa nya. Karena guru adalah satu-satunya otoritas yang menentukan kualitas atau keaslian hubungan interpersonal yang merupakan dasar dari seluruh proses mengajar.

4. Dua jenis pengajaran

Otonomi yang dijelaskan di atas guru sering muncul sebagai sebuah blok dapat diatasi untuk pelaksanaan yang efektif dari banyak inovasi di arena mengajar. Untuk memahami bagaimana kekuatan otonom guru di ruang kelas menjadi halangan untuk pengajaran berkualitas, salah satu harus menyadari betapa seorang guru memegang otonomi dirinya di dalam ruang kelas. Secara garis besar, hanya ada dua jenis guru. Pertama, ada guru yang hanya diperuntukkan untuk kebutuhan kognitif siswa melalui subjek mereka mengajar. Tapi ada guru yang hadir untuk persyaratan kognitif beton serta-aspek non-kognitif siswa selama proses belajar-mengajar. Kelompok kemudian guru masuk ke daerah-daerah dari hubungan guru-murid yang tidak secara tegas diatur dalam kurikulum. Dalam kualitas manusiawi proses guru menggabungkan dengan keahlian subjek dan kekuatan otonom guru bertujuan kualitas dalam mengajar. Pengajaran menjadi tindakan kreatif bagi guru seperti di mana mereka secara aktif terlibat dalam menemukan dan channelizing potensi siswa mereka ke arah yang benar.

5. Profesional komitmen-dalam dunia diperdagangkan

Lewatlah sudah hari di mana seluruh dunia diyakinkan dari ajaran kualitas sebagai sesuatu yang tertanam dalam disposisi guru. Kepedulian terhadap aspek psikologis siswa adalah sesuatu yang spontan merembes keluar dari proses pengajaran. Pada hari-hari tidak ada yang berani untuk memeriksa atau peduli untuk mengevaluasi apakah guru memiliki tikungan holistik dalam / sikap nya terhadap siswa. Mengevaluasi guru untuk ini dianggap sebagai konyol seperti meminta seorang ahli bedah apakah ia peduli untuk kehidupan pasien berbaring di meja operasi.

Tetapi dalam dunia modern itu tidak begitu. Tidak ada yang bisa menyangkal bahwa seperti dalam bidang apapun, komersialisme adalah makan ke dalam profesi mengajar juga dan mempertahankan kualitas hubungan guru siswa semakin sulit dari sebelumnya. Erosi pengajaran kualitas korosi sistem pendidikan dan merampas vitalitas dan kesucian.

Pengajaran remedial dapat menjadi obat untuk kekurangan berlangsung selama mentransfer pengetahuan. Tapi tidak ada obat jika seorang guru tidak berani ke, emosional, faktor sosial psikologis yang menentukan asimilasi efektif pengetahuan ditransfer ke dalam kehidupan siswa. Dalam ajaran sepihak ditransfer pengetahuan akan tetap sebagai tak bernyawa, tungkai asing tercerna di dalam siswa. Mahasiswa tidak pernah dapat menerapkan pengetahuan yang diperoleh tidak untuk peningkatan fakultas maupun untuk nya kesejahteraan. Pendidikan yang berkualitas akan tetap menjadi mimpi yang jauh dan masyarakat akan menderita bakat krisis. Jadi solusi terletak dalam mengajar mengungkap. Biarlah ada tujuan yang jelas dan berarti kualitas keledai dalam mengajar. Reformasi nyata dalam pendidikan harus dimulai di dalam ruang kelas. Mari kebijakan pendidikan menganggap pendekatan tingkat mikro di mana setiap siswa mendapat haknya dari pendidikan yang berkualitas.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar